BERBAGI

Awal Agustus lalu, PT Go-Jek Indonesia mendapat modal baru senilai USD 550 juta atau setara Rp 7,2 triliun. Dana segar ini tiba dari konsorsium investor global, yakni KKR, Warburg Pincus, Farallon Capital, dan Capital Group Private Markets.

Investasi terbesar perusahaan teknologi di Asia Tenggara dalam kurun waktu lima tahun terakhir ini tentu memiliki konsekuensi, terutama buat pemegang saham lama Go-Jek. Kehadiran pemegang saham baru itu tentu berdampak kepada pemegang saham lama. Entah kepemilikan sahamnya berkurang (terdilusi) atau mungkin hengkang sekalian.Salah sesuatu pemegang saham Go-Jek Indonesia adalah NSI Ventures, anak usaha dari Northstar Group, perusahaan investasi berbasis di Singapura. NSI Ventures dibentuk Northstar pada 2014 dengan fokus early stage investing startup di Asia Tenggara. Pada 2014, NSI berinvestasi di PT Go-Jek Indonesia, Redmart Limited, dan Zimplistic Pte Ltd. Pada 2015, Northstar Group menyuntik dana ke NSI Ventures sebesar USD 90 juta.Bagaimana kepemilikan saham NSI Ventures, setelah investor baru Go-Jek masuk?Co-Founder & Managing Partner Northstar Group, Patrick Walujo, cuma senyum kecil kepada Merdeka.com ketika menemuinya di sela acara Indonesia Fintech Festival & Conference 2016 di ICE BSD City, Senin (29/8) sore.Meski mau buka mulut sedikit, dia menjelaskan, di-funding terbaru Go-Jek kemarin, Northstar sebenarnya masih ikut berpartisipasi juga. Namun, nilainya tak besar. Patrick tak mau menyebutkan nominalnya.”Funding terbaru kemarin kalian ikut, tetapi kecil nominalnya, karena di awal-awal Go-Jek, kita investasi besar sekali. Karena itu, kepemilikan saham kalian di Go-Jek terdilusi pasca-funding baru kemarin,” kata Patrick kepada Merdeka.com.Sayang, Patrick tak bersedia menyebutkan berapa persen saham NSI yg terdilusi. Begitu juga ketika ditanya jumlah kepemilikan sahamnya sekarang di Go-Jek Indonesia.”Rahasia soal itu, tanya Nadiem saja (CEO Go-Jek),” pungkas dia.Go-Jek Indonesia ketika ini memiliki 12 layanan. Selengkapnya, Go-Ride bagi layanan transportasi sepeda motor, Go-Car, Go-Food, Go-Send, Go-Mart, Go-Box, Go-Massage, Go-Clean, Go-Glam, Go-Tix Go-Busway, dan yg teranyar Go-Pay (dompet virtual buat bertransaksi).Saat ini Go-Jek memiliki lebih dari 200.000 mitra driver ojek dan mobil, lebih dari 35.000 penyedia layanan Go-Food, serta lebih dari 3.000 penyedia jasa on-demand lainnya. Pelaksanaan mobile Go-Jek sudah diunduh sebanyak 10 juta di sistem operasi Android di minggu kedua Agustus.Baca juga:
Investree.id incar dana kelola Rp 100 Miliar di tahun 2017
Startup Weekend Jakarta ajak anak muda untuk startup secara kilat
Wujudkan mimpi lebih cepat lewat barang bekas
Startup Cubeacon incar juara di ASEAN ICT Award 2016
Traveloka ingin jadi raja online travel di Asia Tenggara
BeKraf siapkan startup Indonesia tembus World Cup 2017

Baca Juga:  Perbesar Kontribusi Pendapatan, XL Tingkatkan Kualitas Dan Kinerja

Sumber: http://www.merdeka.com

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.